Jangan Nonton Televisi

image
http://kepikcantik.com/2013/01/02/tentang-tontonan-anak-anak/

Her…!!! Saipul Jamil kenek kasus pencabulan, kae beritane nang tipi…!!!

Bangun tidur tadi pagi dibangunin dengan cara kayak gitu, gimana gak kampret coba. Padahal lagi seru – serunya mimpi basah (kehujanan pas naik motor).

Lagian ngopo mak nek Saipul Jamil dicabuli ? Kan lagi usum LGBT, gek wong e semok ngono ?

Nyabuli, ora dicabuli. Trus sing dicabuli cah lanang umur 17 tahun…!!!

Trus nek nyabuli nyapo mak ?

La dek e ki artis metu bendino nang tipi gek ketoke ngalim, kadang ngantek emoh salaman karo wong wedok lo…!!!

(Mulet)….Yowes nah wes karep mak

Iyo nah e, gaekne kopi ra ?

Enggih mak (mlipir raup)….

Bagi yang mengerti bahasa diatas, apa hikmah dari percakapan diatas ?

Ibuku, orang yang selalu stanby di depan TV mulai habis maghrib sampai ketiduran dan tak pernah absen satu kalipun ketika ada dirumah. Agak heran sih apa yang dilihat Ibu, kok bisa betah banget padahal channel yang di tonton cuma 2 aja. Cuma RCTI sama Indosiar, tahu itu ketika pas nyoba sehari nemenin nonton dan langsung disuguhi acara D’Academy dan Anak Jalanan. Dari nonton sekali itu yang nyantol cuma sepotong celaan kepada Bang Ipul yang bunyinya “Bang Ipuuul bang, bang Ipuuul bang, bang Ipuuul bang, bang Ipul lebay lebay lebay lebay”, pasti langsung ikut nyanyi kan. Hehe

D’Academy, yang katanya kontes penyanyi dangdut tapi malah jadi seperti kontes celaan, saling bully dan mana musik dangdut yang syahdu ? Apa mau niruin kesuksesan acara musik pagi yang hampir sama ? Yang “Lalala yeyeye” itu loh. Udah ditonton setiap hari, la kok kebetulan salah satu tokoh pentingnya kesandung kasus pencabulan. La kalau kepikirannya itu gak seharusnya dilakukan sih aman, La kalau nangkepnya gimana ya rasanya dicabuli Bang Ipul yang tetap gagah berani walaupun sering setting ditindas dalam acara tersebut ? Kampret kan

Anak Jalanan juga tak kalah hebatnya juga, di pikiranku dengan judul seperti itu yaitu cerita anak yang terpaksa hidup jalanan karena berbagai keterbatasan dan diceritakan berbagai lika – liku kehidupannya. La kok tibak’e pas awit sinetron malah cah lanang ganteng putih numpak Kawasaki Ninja, langsung terlintas di pikiranku “mosok kui anak jalanan, mesti ra beres iki”. Dugaanku tidak terlalu keliru ternyata, entah itu episode berapa aku lupa, tapi isinya anak geng motor yang udah termasuk motor gede lagi saingan sama geng lain, balapan lalu yang kalah gak keterima terus jotos-jotosan tanpa sensor.

Padahal kemarinnya kebetulan nonton Dragon Ball pas siang, pas Goku mau mukul Bejita la kok dipotong, mukulnya belum jelas arahnya mau kemana yang pasti Bejita udah ngaplah-ngaplah tak berdaya, aku juga udah lupa adegan lengkapnya gimana, kan udah lama. Tapi sempet kepikiran kalau aku anak kecil baru nonton pertama kali dan ngeliat pas mau mukul lalu tiba – tiba Bejita yang kuat itu ndlosor yang jelas pasti karena dipukul. Lalu gunanya nyensor apa ya ? Keputusan yang mana disensor dan mana yang enggak disensor dasarnya apa ?

2 acara tersebut ratingnya tinggi loh dan pasti tidak luput dari anak-anak dibawah umur, karena tayang pada jam santainya keluarga. Bisa bayangin kamu punya anak nonton acara tersebut setiap hari ?

Lalu apa hikmah dari tulisan ini ? Hikmahnya adalah Ibuku adalah Ibu yang sangat baik hati, yang sangat sering bikinin kopi buat anaknya yang malesan ini. Hehe

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s